Tahun Baru Bagi Orang Jepang = Lebaran Bagi Orang Islam Indonesia

Singkat cerita (karena udah 3 bulan ga update blog yg disebabkan oleh kehidupan di sini lebih berwarna daripada kehidupan gw di Jakarta) tiba-tiba gw udah di tinggal di Jepang dikarenakan oleh pertukaran pelajar yg menyogok gw dengan dibayarin biaya kuliah sehingga gw bisa kuliah gratis dan hidup gratis di sini tapi duit untuk berhahahihi tetep dikirimin nyokap per bulan (dikit sih).

 

ok,bahasa Indonesia yang di atas agak sedikit aneh.

 

Tahun 2011 baru berakhir sekitar 4 hari yang lalu ya, dan di Jepang pemerintahnya menetapkan libur panjang yaitu sekitar 10 hari dari abis Natal sampai besok nih (gw ngelab lagi dah).

Dalam sejarah Jepang, selama tahun baru orang emang ga kerja tapi menghabiskan waktu bersama keluarga macam kalau kita lagi lebaran. Di sini kota besar kan Tokyo, sama seperti Jakarta, orang-orangnya pada mudik pulang ke kampung halaman. Jadi, kota besar pasti sepi. Beberapa anak-anak universitas gw yg bukan orang Kagoshima juga balik tuh ke daerahnya masing-masing.

Waktu malam pergantian tahun, gw cuma makan bareng sama temen-temen asrama dari Korea sama dari Jerman abis itu kita satu asrama, sekitar 40 orang kali ya, jalan-jalan ke kuil paling gede se-kota Kagoshima yaitu kuil Terukuni yg ada di Tenmonkan, tempat gaholnya anak kagoshima. Kegiatan kayak gini namanya HATSUMODE atau pergi ke kuil buat berdoa di hari pertama di tahun baru.

rame banget kan orangnya…

kalo ramenya udah macam ini, kita perlu waktu dari depan kuil sampe tempat buat mereka berdoa yg di depan sana tuh, 2 jam. gw ikut-ikutan doang sambil nonton haha tapi berdoanya tetep lah ke Allah SWT🙂

Ini lah para manusia penghuni asrama gw, muka gw yg paling Indonesia pokoknya cari aja wkwkwk.

abis berdoa (lempar koin, ngebunyiin lonceng, dll) orang Jepang ambil omikuji yaitu kertas ramalan gitu deh (bayar loh ini). Ada 5 tingkat, dan gw dapet tingkat ke-4 yg kurang beruntung haha, jadi gw buang deh tu…yg ramalannya dianggap jelek, boleh ditinggalin untuk diikat di pohon atau kalau mau sekalian dibawa pulang.

beginilah kira-kira

itu tuh ramalan jelek-jelek yg gak dibawa pulang.

dan itu isinya kanji semua wkkw

pulang-pulang tau-tau udah jam setengah 3 pagi dan akhirnya bangun jam1 siang  (untung lagi gak solat) dan karena gak ada kerjaan kita nonton di bioskop terdekat dan gw mau nangis karena harganya 1000 yen atauRp100.000 padahal gw di Jakarta bisa nonton 4 x lebih murah ckck. Inilah foto box yg namanya purikura pertama di tahun baru..

yak

begitulah pengalaman bertahun baru ria di Jepang.

salam anak rantau ~(- -)~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s