Kenapa Bisa Dapat Beasiswa Ke Luar Negeri?

Inilah cerita awalnya kenapa gw *alhamdulillah* dapat  beasiswa ke luar negeri dan *Inysa Allah* akan berangkat semester depan…

Sejak Tahun 2007 (waktu masih kuliah di bahasa Jepang di salah satu universitas negeri di Depok), gw banyak mendengar cerita dari sensei gw yg mengindikasikan bahwa hidup di Jepang itu teratur dan orang Jepang suka sama orang yang benar-benar mau berusaha dan bakalan menghargai orang yg mau berusaha itu dengan memberi beasiswa atau pekerjaan.

Mulai tahun 2007, gw berusaha mencari beasiswa dari Internasional Office Universitas gw sampai Kedutaan Besar Jepang di Jakarta. Hasilnya, kalau anak d3 sulit cari beasiswa. Akhirnya gw berpikir…mungkin keputusan gw untuk ikutan SPMB lagi buat masuk s1 bisa membawa gw ke Jepang.

Tahun 2007, gw daftar SPMB ambil arsitektur dan ga keterima. Ok, gw pikir ga apa-apa karena waktu itu masih ada satu kesempatan lagi tahun 2008. Jadi 2008, gw ikut SPMB lagi ambil arsitektur dan ga masuk juga. Akhirnya gw kembali ke cita-cita gw waktu bocah dan itu adalah jadi insinyur. “Bodo amatlah insinyur apaan aja yg penting keren” itulah pikiran gw yg masih labil waktu itu.

Alhamdulillah, Allah ngasih hadiah buat penantian gw selama 4 kali putaran ujian negara dengan memberikan gw kesempatan untuk belajar s1 di fakultas teknik yg dari dulu bikin gw mupeng. Di sini semuanya berjalan dengan *alhamdulillah baik*

Kebaikannya antara lain:

  • Gara-gara gw ambil jurusan yg sekarang ini, gw bisa menyelesaikan kuliah gw di bahasa Jepang dengan IPK yang agak-agak cumlaude dan sekarang almdulillah lagi bisa mengerjakan kerja sambilan yg gajinya diitung per lembar bahkan per jam ya itung-itung bisa beli i-touch 2 biji🙂 (kalau gw keterima di arsitektur gw nggak bakalan bisa seperti ini *kuliah 2*).

  • Gw ketemu sama senior yang baik dan dikenalin sama professor gw yg baik dan punya banyak relasi di luar negeri dan sekarang insya Allah bakalan ngebimbing skrpsi gw.🙂
  • Dengan gw bergaul sama anak teknik, gw menyadari bahwa ternyata gw harus melihat sisi lain kehidupan nggak hanya dalam satu sudut pandang dan gw harus mengejar sesuatu yang paling gw sukain dan paling gw bisa tapi belum tentu banyak orang bisa. *kalau sulit mencerna kalimat di atas* akan gw jelaskan di bawah ini segera.

KENAPA?

Sekali lagi mungkin ini hanya pendapat pribadi gw. Pada saat gw masuk, entah kenapa semua orang terliat napfsu*jadi pengen ketawa nulisnya*

nggak…maksud gw, semua orang berkompetisi, ada yg selalu mengejar nilai,ada yg ingin lulus 3.5, dan dulu gw merasa nggak nyaman dengan persaiangan itu dan gw menganggapnya padangan kacamata kuda. *bukan hal yg buruk sih* tapi menurut gw itu adalah pendangan yg seperti ini:

  1. kuliah dapet nilai setinggi-tingginya.
  2. lulus cepet.
  3. dapet kerjaan dengan gaji besar.
  4. kawin nikah.

woops…gw ga seterstruktur itu, karena masih muda gw masih mau menggali lebih jauh dunia ini. Ada hal menarik apa di dunia ini? I’m not that flat…but I believe everyone got their dreams and this is how beautiful human is🙂

Pada saat orang melihat dengan kacamata kuda masing-masing, gw mengambil celah, gw bisa apa?

  1. Bisa Bahasa Jepang setingkat penerjemah tersumpah tinggkat menengah, interpreter amatiran, dan setingkat native anak SMP😀 LOL. Ok, check!
  2. Punya keinginan lebih dan benar-benar gila-gilan (istilah dalam bahasa dangdutnya kalau nggak salah -> “jatuh bangun” deh :p ) kalau ingin meraih sesuatu. Check!
  3. Setidaknya gw masih punya niat, kadang malas dan untungnya malas bukan berarti tidak peduli. Check!
  4. Tidak menganggap bahwa meraih mimpi itu adalah sebagai hal yg membuang-buang waktu. Check!

Hal yg masih belum bisa gw lakukan adalah, mendapat IPK di teknik seperti yg telah gw dapat sebelumnya di fakultas ilmu pengetahuan budaya.

Dan mulai saat itu….

gw berpikir: *lebih baik gw lihat potensi yg gw punya daripada mikirin IPK cumlaude*

Semua acara seminar pendidikan Jepang di teknik gw datangi, setiap ada orang Jepang dateng di teknik gw samperin *LOL*, dan sering-sering main ke tempat dosen.

Alhamdulillah, gw dipertemukan dengan senior gw sama professor yg baik. Akhirnya kenalan dan ketahuan gw pernah kuliah dua dan ditanya kenapa masuk teknik. Jawaban gw pada saat itu adalah gw ingin jadi insinyur yg baik dan bisa belajar di Jepang karena Jepang teknologinya sangat maju kalau dalam bidang teknik.

Selain itu, gw juga ikut proyek tentang lingkungan di kampus yg diadain di fakultas gw dan bekerja sama dengan Universitas di Jepang. Waktu itu gw ketemu Professor dari Jepang yg berbaik hati bersedia ngasih gw beasiswa. Kebetulan professor ini dekat sama professor gw di jurusan. Gw kaget waktu professor jurusan gw, mempromosikan gw untuk pergi ke Jepang buat ngerjain skripsi karena gw nggak nyangka langsung ditanyain ke Professor Jepang.

Ini adah chat waktu gw pertama kali tahu bahwa gw boleh belajar di luar negeri, karena baru pertama jadi maklum aja kalau agak norak😛

Prof: de*****, bagaimana respon dari Prof. K***

6:01pmMe: iya bu baru saya mau e-mail Ibu. kemarin saya dan teman2 dari metalurgi mengikuti seminar UI-K*******. saya menjadi interpreternya bu🙂:) Lalu setelah bicara sama pak o**, beliau bilang kalau surat rekomendasi dari bu **** sudah jadi, bisa langsung hubungi pak **
6:03pmMe: rencana pertukaran pelajar insya Allah jadi berangkat tahun depan bulan september dari Indonesia bayar tiket pesawat sendiri, selebihnya ditanggung universitas k******* dan pak k***
6:11pmMe: oh iya bu saya mengenalkan teman saya, AA met***** 200*. kata pak k**, kami berdua boleh ikut program ini dan berangkat tahun depan juga. Nanti kalau Ibu A*** sudah tidak sibuk saya kenalkan juga ya bu..
6:16pmMe; saya mengajak teman agar ada barengan di sana bu…tapi teman saya belum tentu mau sih bu..mungkin nanti juga saya bicarakan hal ini sama Ibu. kemarin pak o**** sudah ngobrol dengan A***
6:18pm Prof: OK, De***** good news mudah-mudahan tahun depan bisa berangkat ya sekalian buat TA disana sehingga tidak buang waktu juga nanti saya bimbing TA nya dan disana Prof. ** yang bimbing. Mengenai rekomendasinya setealh saya pulang ya saya buatkan apa perlu sekarang juga. Bagaiman seminar UI-K***** apa banyak mhs jepang yang datang ke UI
6:20pmMe: amin….iya bu saya berharap juga bisa buat TA🙂:) saya akan memikirkan TA nya mulai sekarang ya bu. Kalau surat rekomendasi, saya terserah bu Anne. Kalau Ibu ***** sudah tidak terlalu sibuk. Terima kasih sebelumnya ya bu
6:22pmMe: Seminar kemarin tdk ada mahasiswa jepang yg datang tapi ada presdir PT toyo jp untuk cutting tools, pak *****, Dr.J Foster selaku dosen Univ *******, dan dari pemerintah kota osaki ketua bagian divisi daur ulang
6:22pmProf: Oh iya Prof. ***** lagi disini ya. Salam ya. De***** rekomendasinya kapan harus dikumpul
6:23pmMe: mahasiswanya kebanyakan dari metalurgi, dan beberapa dari sipil dan hadir juga pak n dari sipil, pak c, pak d, dan pak k
6:26pmMe: oiya Ibu nanti saya akan sampaikan salam bu Anne…pak ***** pulang besok bu. kalau tidak salah,pak **** meminta saya untuk mengumpulkan semua data saya januari-april. surat dari Ibu  sebelum April. batasnya bulan April tapi karena masih lama (1tahun lagi) mungkin sampai awal tahun depan baru diurus. Pak **** ke sini lagi bulan desember, bu untuk mengurus proyek yg sedang dikerjakan ini
6:27pmProf: Oh begitu jadi enggak terburu-buru kan. Nanti kita ketemu desmber ya saya sudah balik. Sukses ya d. Jangan lupa semester ini harus lulus ya biar bisa selesa 4 tahun
6:28pmMe: oh tidak bu…tidak terburu-buru🙂:) karena saya berangkat sekitar bulan september, dan perkuliahan mulai oktober🙂:) terima kasih banyak ya bu atas bantuannya

Prof: Ok ya sampai ketemu di Depok

Intinya, beasiswa dapat dicari dengan 2 cara (menurut teman lang-8 gw), ini adalah salah satu sarannya)

1. cari di lembaga beasiswa seperti Universitas, foundation, atau kedutaan.

  • catatan: Nilai Anda harus lebay maksudnya harus benar-benar bisa dikompetisikan dengan nilai pesaing lain karena seleksinya lebih heboh.

2. cari dari professor-professor terdekat Anda.

  • Lebih cepat aksesnya dan dapat lebih fokus ingin berkonsentrasi dalam bidang apa. Biasanya tidak ada saingan jadi selain nilai harus dipikirkan hal lain apa yg bisa kita berikan.

Tips mendapat beasiswa:

  • Niat dan jangan lupa berdoa😀
  • Harus heboh mencari info-> Kalau perlu kita samperin satu-satu tempat di mana info itu ada.
  • Jangan membabi buta-> harus tau potensi diri dulu. Karena IPK tinggi tidak menjamin pasti akan mendapat beasiswa karena ini bukan lomba gede-gede an IP. Kalau udah ngerti, baru daftar.
  • Cari kenalan professor.
  • Jangan mepet, harus dipersiapkan maksimal 1 tahun sebelumnya.

Semoga poting ini bermanfaat, tidak lupa silahkan memberi komen di bawah ini atau kalau ada pertanyaan, ketik aja, nanti saya balas.🙂

Salam Semangat dan Jangan Putus asa!🙂

God will grant us with the most precious thing you even didn’t know before 🙂

16 thoughts on “Kenapa Bisa Dapat Beasiswa Ke Luar Negeri?

  1. Oh God..!! you are incredibly Amazing..! gila de, gw pas baca tulisan lo cuma bisa diem. speechless… ternyata perkiraan gw memang benar, lo memang selalu berusaha keras untuk mencapai cita cita lo yang salah satunya adalah bisa pergi ke Jepang. hehehe abis baca tulisan lo yang ini gw jadi termotivasi nih, untuk berusaha lebih giat dan lebih banyak berdoa agar cita cita dan keinginan gw bisa tercapat.. Semoga sukses ya dee di Jepangnya..! doain gw juga.! :p

    • semoga bisa jadi referensi ya vis..mau menekankan kalo org yg dapet beasiswa itu ga harus yg paling hebat di kelas..semua orang bisa sebenernya kalo niat.🙂 sukses ya vis!!! gw yakin lo bisa dapet kesempatan lebih dari gw…anak 8 gtu hehe🙂 semangat!!!!

  2. mau nangis gw bacanya de😥 –>yg ini agak lebay,hehehe
    but very inspiring…suka banget gw bacanya,wish i can get a big chance like you🙂 *padahal usaha belom mati”an kek dea tp sok”an berharap mendapatkan kesempatan kek dea,hahahhaaha

  3. kak saya kan mau belajar ke jepang terus rencananya mau ngambil beasiswa tapi kalo gak dapet ya pake biaya sendiri, tapi saya usahakan buat dapetin beasiswanya. saya rencananya kuliah s1 di kagoshima univ. Mohon tips nya ya kak ^ ^

  4. ooh yang di sumitmas tower itu ya kak?
    saya sebenarnya ada tetangga dia kerja di jepang trus saya tanya” kak. dia saranin di kagoshima univ kak nanti katanya dia bantuin tapi dengan biaya sendiri kalo misalkan ga dapet beasiswa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s